Aug 8, 2012

Apresiasi Lewat Jempol

Belum bisa respect deh sama para musisi jalanan yang pake "aksesoris". Bukannya anti, serius deh bukannya anti. Cuman saya masih belum ngerti aja kenapa pake aksesoris yang gak jelas manfaatnya. No offense ya, maksudnya gak ada manfaatnya itu dalam artian kalau si anting, tindik, rantai, dan semacamnya bukan merupakan kebutuhan pokok. Toh mereka butuh uang kan? (gak termasuk seniman yang orientasinya bukan uang). Kenapa sih harus pakai aksesoris yang bisa dibilang mubadzir kayak gitu?

Barusan di angkot--yang trayeknya taman mini-ragunan--ada musisi jalanan yang nyanyi. Mukanya penuh. Penuh sama tindikan warna warni. Teru saya ngapain? Tiba-tiba malah natap si musisi dan di dalam pikiran saya dia bisa baca wajah saya yang berusaha bilang "tolong deh lo gak perlu pake gituan, mending beli roti atau aqua gelas".
Rambutnya juga dicat, warnanya campuran blonde plus sinar matahari.
Celananya jeans ada rantainya.
Sepatunya boots.
Kalau dihitung-hitung cukuplah makan di warteg pake sayur tumis kangkung.

Malahan ada anak-anak dengan style serupa yang gak dapet sepeserpun setelah nyanyi dan ngomong "pelit-pelit banget sih, dompet tebel, hp bb" yang kayak gini mah paling enak dijawab "makanya uangnya jangan buat ngecat rambut dong" terus respon si anak malah "iih". Lalu dia turun.

Kalau udah lihat yang begitu tangan saya rasanya kram gakbisa ngambil dompet untuk biaya apresiasi. Yang ada malah meluk tas plus rasa waspada. Yang kayak gini nih menimbulkan mosi semi-tidak percaya.

Salut banget sama musisi jalanan yang bener-bener jadi musisi. Oke gapapa kok gitarnya gak pake senar kualitas normal, di bawah standar, bahkan satu/dua diganti sama senar yang warna-warni karena kayaknya yang sebelumnya putus. Saya suka banget sama yang nyanyinya serius, chordnya nyambung, stylenya biasa aja, prolog sebelum nyanyinya jelas.

Saya mau kok ngasih 5000 untuk yang punya style kayak gitu. Saya emang gak ngerti musik, saya bukan musisi, tapi saya bisa ngasih apresiasi. Apalagi kalau emang orangnya ramah, biasanya kalau udah turun angkot dia masih liat ke angkot terus tersenyum. 18 jempol deh buat yang begitu.

Masih di t13 sambil megang slide sejarah
yang 'belum' menarik untuk dibaca,
Afi Wiyono
Powered by Telkomsel BlackBerry®

HayahAfifah | 2008-2017