Jul 22, 2014

The Tale of Anak Sukses

Hari ini Pasar Cibubur kayaknya indah banget ya entah kenapa. Sayur-sayur segar rasanya punya sex appeal yang tinggi (abaikan). Mereka kayak meminta saya mengamati warna, bentuk, dan harganya. Maafkan saya wahai ibu penjual sayur yang saya tanyain melulu padahal saya cuman butuh brokoli. Tapi seketika saya jadi pengen punya uang banyak biar bisa beli sayur-sayur dengan warna beragam. Bukan gegara mau menempuh hidup sehat a la food combining, tapi seneng aja gitu, warna-warna mereka membuat saya jadi pembeli kompulsif. Iya, emang nggak baik hasrat yang kayak begini. Pembeli kompulsif bahan pangan punya peran besar dalam menyisakan food waste hahaha.
Ingat pesan dosen Pengantar Teknologi Pangan>> First in, first out.
Kalau in-nya aja banyak, konsekuensi out-nya juga banyak.

Beruntunglah Afi dan ibunya masih dilindungi dari nafsu belanja sayur semata.

Habis beli sayur, saya ke toko bumbu. Toko yang spesialisasinya bumbu-bumbu gituloh. Keren ya, siapa pun yang punya inisiatif, sungguh anda pahlawan sekali! Nggak tau juga kenapa pahlawan, tapi idenya super. I wish I were that initiative.

Kalau belum tau toko yang saya maksud, sayang sekali di google juga nggak banyak gambarnya. Saya pernah sih sekali ambil gambar mpok-mpok tapi waktu itu lagi di Pasar Munjul, bukan Cibubur (iya, saya juga bingung ngapain saya foto-foto Mpok yang jualan bumbu pas itu). Kecerdasan atas pengetahuan bumbu dapurnya udah expert kayaknya. Salut.


Ini contoh yang di Pasar Munjul, nggak sebesar di Pasar Cibubur sih, serius.



Tadi saya sama Mama sempet diserobot antreannya sama ibu-ibu bawel, huftness. It is okay, Buk. Lalu ada bapak-bapak sudah lanjut usia, sudah total silver hair, silver beard (kayak nama taksi, lol) yang tersenyum ngeliat tingkah si ibu yang its-okay. Bapak ini menyenangkan kayaknya. Saya sempet ngobrol. Begini kisahnya:
Bapak (B): Mau bikin opor ya, Dek?
Afi(A): Iya, Pak katanya sih begitu, hehe
B: Sama dong kita, ya?
A: Wah iya, untuk lebaran juga ya, Pak?
B: Iya, Dek. Tapi saya sendirian. Istri saya udah meninggal 6 tahun lalu, anak saya satu di Belanda kerja, satu di Irian kerja di perusahaan minyak, satu tugas di angkatan udara
A: Waah alhamdulillah sukses-sukses ya, Pak
B: Iya tapi saya jadi sendiri
A: Alhamdulillah bapak jago masak *sok menghibur tapi kayaknya gagal :(*
B: Ya cuman beli bumbu aja Dek tinggal nyampur *beneran gagal :(*

Kira-kira begitu. Saya sama Mama mesti pergi duluan untuk beli kelapa. Setelah berucap salam dan bonus senyuman saya pamit sama bapak itu. Seneng sama Bapak! Semoga Bapak dilimpahkan nikmat dan karunia terus-terusan, ya Pak. Bapak nggak boleh sedih, Bapak pasti pahlawan dibalik kesuksesan anak-anaknya deh, kayak inisiator toko khusus bumbu, pahlawan!


I wondered if I could ever live apart with my mommy and daddy....
Saya janji, saya nggak mau membiarkan Mama dan Ayah cuman berduaan di saat lanjut usia. Pokoknya harus tinggal sama saya // anak manja.



Selamat bikin opor, Pak!
Afi Wiyono
HayahAfifah | 2008-2017